Thursday, 20 April 2017

Ayahanda Ku Kembali Ke Rahmatullah

Assalamualaikum wbt & Salam Sejahtera..


Allahyarham Haji Saed Bin Don (17.10.1946 - 23.03.2017)


Tanggal 23.03.2017 (Khamis) jam 12.30pm, menjadi satu lagi tarikh pahit yang harus aku telan. Menerima panggilan telefon dari kampung, menyatakan ayahanda ku telah kembali ke rahmatullah. Hancur luluh hati ini mendengar perkhabaran yang nyata aku tidak mahu mendengar.
Baru 3 tahun 7 bulan ibuku meninggalkan kami sekeluarga menyahut seruan Ilahi, kini, giliran ayahku pula kembali menyahut seruan Ilahi. Innalillah hiwainnailaihirrajioun...

Pengakhiran hidup ayahku sangat mudah. Dipermudahkan oleh Allah SWT...  Pada 23.03.2017 tu, jam 8.00am, tercegat ayahku di Klinik Kesihatan Bagan Serai untuk buat pemeriksaan darah. Memang ada appointment. Kakakku, seorang jururawat di situ mengambil tanggungjawab menguruskan hal pemeriksaan ayahku. Sejam kemudian, balik lah ayahku ke rumah.. Berehat sebentar dirumah, jam 10.30am, ada majlis tahlil di rumah Tuan Imam Haji Din merangkap kenduri kahwin anak Haji Din. Ayahku seperti biasa ke majlis tahlil. Berjumpa dengan rakan2nya. Mungkin kali terakhir.. Didalam benak hati ayahku.. Selepas makan semua, mcm biasa, ayahku bukan pandai nak melepak lama-lama.. Balik lah ke rumah.. Setibanya dirumah, ayah bgtau ibu tiri aku yang kami panggil Tok Umi yang ayah letih. Nak berehat.. Maka, berehatlah diatas katil bujang. Selepas sejam berehat, disedari Tok Umi ayah kembali 'penat'.. Memang sejak 2-3 bulan ni ayah selalu 'penat'.. Dalam berapa ketika, ayah tak sedar.. Dipanggilnya jiran.. Pak Adam.. Pak Awang.. 

Nak dijadikan cerita, telefon rumah pulak rosak.. Aku dalam whatsapp famili ada baca text drpd adik aku yang kata dpt call dari rumah tapi tak dengar suara.. Aku ingat takdak apa la.. Dalam 1 minit, telefon aku pulak berbunyi.. Aku angkat.. Memang betoi.. Tak dengar.. Aku tekan loud speakar.. Dengar sayup-sayup suara Pak Adam.. "Oi.. Hangpa mai balik.. Bapak hangpa tenat.."

Sebaik tu, aku call kakak-kakak aku.. Seakan tak percaya sebab baru tadi pi klinik.. pi kenduri.. Dalam kelam-kabut tu la ayahku yang aku panggil 'pak' telah meninggalkan kami semua.. Sedih tidak terhingga perasaan ini.. Terlalu sedih tidak dapat digambarkan dengan kata-kata.. Aku telah kehilangan seorang bapa yang sangat berdisiplin dan bertanggungjawab dalam membesarkan anak-anak.

Terima kasih bapak.. Terima kasih.. Dan terima kasih.. Bapak lah insan yang telah berjaya melorongkan aku menjadi seorang pendidik. Dipaksa nya aku menjadi seorang guru.. Diambilnya borang permohonan.. Dihantar nya aku ke temuduga sebab takut aku lari.. Sebab aku takmau jadi cikgu.. 

Harini, baru aku faham.. Kenapa bapak nak aku jadi guru.. Untuk masa depan aku dan keluarga aku.. Bukan kemewahan yang dikejarkan.. Kerjaya yang mulia didunia & akhirat yang diusahakan untuk anak2 nya.. Alhamdulillah.. Aku berjaya menjadi seorang guru setelah lorongan yang dibuka oleh bapak..

Bersemadilah bapak berhampiran pusara mak.. Kami anak-anakmu amat-amat merinduimu.. Hanya iringan doa yang dapat dibekalkan untuk bapak & mak di 'sana'.

Ya Allah.. Kau ampunilah dosa kedua ibubapaku..
Ya Allah.. Kau cucurilah rahmat ke atas kedua ibubapaku..
Ya Allah.. Kau permudahkanlah segala urusan ibubapaku di'sana'..
Ya Allah.. Kau tempatkanlah ibubapa ku bersama-sama para solehin..
Ya Allah.. Kau berikanlah ketenangan & kedamaian kepada ibubapaku di'sana'..

Al-Fatihah untuk Allahyarham Haji Saed Bin Don.. Bapakku yang tercinta.. Yang tersayang.. 

Semoga Allah SWT dapat memberikan yang terbaik untuk bapak disana.. Inshallah.. Amin..

Dikesempatan ini jugak, aku ucapkan terima kasih banyak2 kepada kakak2 aku, adik aku.. Yang selalu menjaga.. melawat.. membantu.. membawak ke klinik berubat.. dan macam-macam lagi tanggungjawab yang hangpa bagi sepanjang hayat bapak dan mak.. Hanya Allah SWT saja yang dapat membalas budi baik hangpa semua..

No comments: